Bersaing di Pasar Global, Industri Perkapalan Indonesia Naik Kelas

Yuli Nurhanisah , Oktanti Putri Hapsari

4 months ago



Indonesiabaik.id - Dengan kemampuan  membangun kapal selam dan kapal sekelas fregat SIGMA, industri perkapalan Indonesia sudah pada level untuk  memproduksi beragam jenis kapal perang modern. Sebelumnya, galangan Indonesia juga telah memproduksi korvet, kapal cepat rudal, berbagai jenis  kapal patroli kapal pengangkut serbaguna, kapal pengangkut tank, dan beragam lainnya.

Negara tetangga Malaysia dan Filipina berminat tmembeli produk PT PAL Surabaya itu untuk Angkatan Laut-nya. Kontrak pertama Filipina diteken pada 2015, berupa dua kapal jenis Strategic Sealift Vessel (SSV) kelas Tarlac senilai USD92 juta. Kapal SSV ini cukup besar, dengan panjang 123 m, lebar 21 m, dengan bobot 7.000 ton, dalam kondisi muatan penuh. Ada deck untuk pendaratan helikopter.

Kedua kapal SSV  yang dapat digunakan untuk pendaratan amfibi, operasi SAR, bantuan bencana dan pengangkutan personel-logistik itu sudah selesai diproduksi dan diserahkan ke Filipina. Merasa cocok dengan kapal buatan Surabaya itu, Filipina kembali memesan tiga unit  SSV, satu di antaranya untuk rumah sakit terapung , dan  kapal cepat  rudal.

Ada pun Malaysia memesan kapal militer LPD (Landing Platform Dock)  lebih besar, dengan panjang 163 meter.  Kapal tersebut akan dioperasikan sebagai Multirole Support Ship (MRSS). Thailand juga telah melirik produk PT PAL  Surabaya. Sementara itu, perusahaan energi listrik dari Turki memesan kapal khusus untuk power plan terapung. Turki  sedang giat menawarkan mesin diesel terapung itu ke negara-negara Asia Pasifik.



    Tag :
  • industri perkapalan
  • perkapalan Indonesia
  • kapal selam
  • kapal fregat SIGMA
  • industri perkapalan Indonesia naik kelas
  • pesanan negara lain
  • kementerian pertahanan
  • kemenhan
  • yang muda suka data
  • Indonesiabaik.id.

Infografis Terkait