Lihat Semua : infografis

Mengenal 4 Tingkatan Status Gunung Api di Indonesia

Dipublikasikan pada 5 months ago / Riset, Yuli Nurhanisah / Desain, - /   View : 12.737


Indonesiabaik.idSetiap negara memiliki sistem atau status peringatan yang berbeda-beda dalam menganalisa akvitas vulkanik gunung api. Rusia menggunakan sistem peringatan berupa warna, sementara Indonesia menggunakan sistem peringatan dari aktif normal hingga awas.

Status Awas merupakan status paling berbahaya dalam sistem peringatan aktivitas vulkanik gunung api di Indonesia. Total ada empat tingkatan status yang masing-masing menandakan kondisi dan aktivitas vulkanik sebuah gunung api.

Tingkatan Status Gunung Api

 1. Aktif Normal

Status aktif normal artinya pada gunung api yang diamati tidak ada perubahan aktivitas secara visual, seismik, dan kejadian vulkanik. Ini menunjukan tidak ada letusan hingga kurun waktu tertentu. Pada status ini, berdasarkan pengamatan dari hasil visual, kegempaan dan gejala vulkanik lainnya, kegiatan gunung api tersebut tidak memperlihatkan adanya kelainan.

2. Waspada

Status Waspada menunjukkan mulai meningkatnya aktivitas seismik dan mulai muncul kejadian vulkanik. Pada status ini juga mulai terlihat perubahan visual di sekitar kawah. Mulai terjadi gangguan magmatik, tektonik, atau hidrotermal, namun diperkirakan tak terjadi erupsi dalam jangka waktu tertentu.

3. Siaga

Pada status Siaga ada peningkatan seismik yang didukung dengan pemantauan vulkanik lainnya, serta terlihat jelas perubahan baik secara visual maupun perubahan aktivitas kawah. Berdasarkan analisis data observasi, kondisi itu akan diikuti dengan letusan utama. Artinya, jika peningkatan kegiatan gunung api terus berlanjut, kemungkinan erupsi besar mungkin terjadi dalam kurun dua pekan.
4. Awas

Status Awas adalah kondisi paling memungkinkan terjadinya erupsi. Status Awas merujuk letusan utama yang dilanjutkan dengan letusan awal, diikuti semburan abu dan uap. Setelah itu akan diikuti dengan erupsi besar. Dalam kondisi ini, kemungkinan erupsi besar akan berlangsung dalam kurun 24 jam.



Infografis Terkait