Sejarah Hari Film Nasional

Siap Bangun Negara, M. Ishaq Dwi Putra

21 days ago

Indonesiabaik.id - Selamat Hari Film Nasional! Ya, tanggal 30 Maret merupakan hari di mana bangsa Indonesia merayakan Hari Film Nasional. Tapi, kamu tahu tidak, kenapa tanggal ini dipilih untuk memeringati film-film Indonesia? Ini nih, ceritanya!

Film Indonesia sebenarnya sudah  mulai diproduksi sejak zaman penjajahan Belanda. Film Indonesia pertama bahkan sudah dirilis di tahun 1926 berjudul Loetoeng Kasaroeng dan Lily Van Shanghai di tahun 1928. Sayangnya, meski menghadirkan banyak aktor lokal, dua film tersebut disutradarai oleh orang asing dan mencerminkan adanya dominasi Belanda dan Tiongkok.

Titik terang perfilman Indonesia mulai terlihat saat tahun 1950, saat sutradara Indonesia Usmar Ismail berhasil memproduksi film berjudul Darah dan Doa atau The Long March of Siliwangi melalui perusahaan film miliknya sendiri, Perfini. Hari pertama pengambilan gambar dari film ini adalah tanggal 30 Maret 1950. Itulah kenapa Hari Perfilman Nasional ditetapkan oleh Dewan Film Nasional di tanggal tersebut.

Film Darah dan Doa menuai sukses karena menggambarkan ideologi yang dimiliki oleh orang-orang Indonesia dalam memperjuangkan kemerdekaan mereka. Dari situ pula momen ini dianggap menjadi titik bangkitnya perfilman Tanah Air pada era Presiden BJ Habibie dan diresmikan oleh pemerintah melalui Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 25 Tahun 1999.



    Tag :
  • infografis
  • yang muda suka data
  • film indonesia
  • hari film nasional
  • keppres nomor 25 tahun 1999
  • 30 maret 1950
  • film darah dan doa
  • usmar ismail

Motion Grafis Terkait