Sejarah Pemilu di Indonesia: Pemilu di Era Orde Baru (1971 – 1997)

Yuli Nurhanisah, M. Ishaq Dwi Putra

19 days ago

Indonesiabaik.id - Tahukah kamu? Pemilu 1971 merupakan pemilu kedua yang diselenggarakan bangsa Indonesia. Pemilu 1971 dilaksanakan pada pemerintahan Orde Baru, tepatnya 5 tahun setelah pemerintahan ini berkuasa. Pasca pemerintahan Presiden Soekarno, MPRS menetapkan Soeharto sebagai Pejabat Presiden pada 12 Maret 1967 dan tanggal 27 Maret 1968.

Selama 32 tahun Presiden, Soeharto memimpin bangsa Indonesia, telah terjadi enam kali penye-lenggaraan Pemilu untuk memilih anggota DPR, DPRD Tingkat I dan DPRD Tingkat II. Pada era ini Presiden dipilih oleh MPR.

 

Kali ini, sistem Pemilu 1971 menganut sistem perwakilan berimbang (proporsional) dengan sistem stelsel daftar, artinya besarnya kekuatan perwakilan organisasi dalam DPR dan DPRD, berimbang dengan besarnya dukungan pemilih karena pemilih memberikan su-aranya kepada Organisasi Peserta Pemilu.

Pemilu 1971 dilaksanakan dengan asas langsung, umum, bebas, dan rahasia (LUBER). Langsung, artinya bahwa pemilih langsung memberikan suaranya menurut hati nura-ninya, tanpa perantara, dan tanpa tingkatan. Sedangkan umum, artinya semua warga negara yang telah memenuhi persyaratan minimal dalam usia, mempunyai hak memilih dan dipilih.

Selanjutnya, ada asas bebas, artinya bahwa setiap pemilih bebas menentukan pilihannya menurut hati nura-ninya, tanpa ada pengaruh, tekanan, paksaan dari siapapun dan dengan cara apapun. Yang terakhir, rahasia artinya bahwa pemilih dalam memberikan suara dijamin tidak akan diketahui oleh siapapun dan dengan cara apapun mengenai siapa yang dipilihnya.



    Tag :
  • pemilu 1971
  • pemilu kedua indonesia
  • sejarah pemilu indonesia
  • Pemilu
  • pemilu 2019
  • pilpres 2019
  • pileg 2019
  • Kpu
  • komisi pemilihan umum
  • partai politik
  • pemilu 17april 2019
  • caleg
  • capres
  • cawapres
  • asas pemilu 1971
  • dpr
  • dprd
  • mpr.

Motion Grafis Terkait