Tata Cara Penanganan Tindak Pidana Pemilu

Tata Cara Penanganan Tindak Pidana Pemilu

Siap Bangun Negara, Septian Agam

one month ago

Indonesiabaik.id - Perbuatan-perbuatan apa saja yang digolongkan sebagai tindak pidana dalam Pemilu? Bagaimana Pemerintah mengantisipasi Pemilu 2019 mendatang? Ya, definisi tindak pidana pemilihan umum (Pemilu) menurut Pasal 1 angka 2 Peraturan Mahkamah Agung Nomor 1 Tahun 2018 tentang Tata Cara Penyelesaian Tindak Pidana Pemilihan dan Pemilihan Umum (Perma 1/2018) adalah tindak pidana pelanggaran dan/atau kejahatan sebagaimana diatur dalam Undang-Undang Nomor 7 Tahun 2017 tentang Pemilihan Umum.

Sedangkan yang dimaksud dengan Pemilu menurut Pasal 1 angka 1 Undang-Undang Nomor 7 Tahun 2017 tentang Pemilihan Umum (UU 7/2017) adalah sarana kedaulatan rakyat untuk memilih anggota Dewan Perwakilan Rakyat, anggota Dewan Perwakilan Daerah, Presiden dan Wakil Presiden, dan untuk memilih anggota Dewan Perwakilan Rakyat Daerah, yang dilaksanakan secara langsung, umum, bebas, rahasia, jujur, dan adil dalam Negara Kesatuan Republik Indonesia berdasarkan Pancasila dan Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945.

Terkait dengan tindak pidana pemilu ini, Pasal 2 huruf b Perma 1/2018 mengatur bahwa pengadilan negeri dan pengadilan tinggi berwenang memeriksa, mengadili dan memutus tindak pidana pemilu yang timbul karena laporan dugaan tindak pidana pemilu yang diteruskan oleh Bawaslu, Bawaslu Provinsi, Bawaslu Kabupaten/Kota dan/atau Panwaslu Kecamatan kepada Kepolisian Negara Republik Indonesia paling lama 1 x 24 jam (satu kali dua puluh empat jam), sejak Bawaslu, Bawaslu Provinsi, Bawaslu Kabupaten/Kota dan/atau Panwaslu Kecamatan menyatakan bahwa perbuatan atau tindakan yang diduga merupakan tindak pidana pemilu.

Dalam Pasal 476 Ayat (3), laporan dugaan tindak pidana Pemilu disampaikan secara tertulis dan paling sedikit memuat nama dan alamat pelapor, pihak terlapor, waktu dan tempat kejadian perkara, dan uraian kejadian. Lalu pengadilan negeri dalam memeriksa, mengadili, dan memutus perkara tindak pidana Pemilu menggunakan Kitab Undang-Undang Hukum Acara Pidana, kecuali ditentukan lain dalam UU 7/2017.



    Tag :
  • tindak pidana pemilu
  • tindak pidana pemilihan umum
  • pasal tindak pidana pemilu
  • uu no 7 tahun 2017
  • uu pemilu
  • uu 7/2017
  • komisi pemilihan umum
  • bawaslu
  • badan pengawas pemilu
  • dewan perwakilan rakyat
  • dpr
  • dewan perwakilan daerah
  • dpd
  • presiden
  • wakil presiden
  • calon presiden
  • calon wakil presiden
  • uud 1945
  • calon legislatif
  • caleg
  • mahkamah agung
  • pancasila
  • nkri
  • panwaslu
  • kuhap
  • kitab undang undang hukum acara pidana

Infografis Terkait