Lihat Semua : infografis

Anak Tidak Boleh/Ditunda Vaksin Covid-19, Jika …


Dipublikasikan pada 3 months ago / Riset, Yuli Nurhanisah / Desain, Abdurrahman Naufal /   View : 1.300


Indonesiabaik.idAnak-anak berusia di atas 12 tahun kini sudah bisa mendapatkan vaksinasi Covid-19. Dikutip dari laman Sehat Negeriku Kemkes, hal tersebut sesuai dengan Surat Edaran nomor HK.02.02/I/1727/2021 tentang Vaksinasi Tahap 3 bagi Masyarakat Rentan, Masyarakat Umum Lainnya, dan Anak Usia 12-17 tahun yang dikeluarkan oleh Kemenkes.

Namun, ada kondisi di mana anak tidak dapat melakukan vaksinasi. Apa saja?

  1. Suhu di atas 37,5 derajat celsius

jika suhu demikian maka vaksinasi ditunda sampai anak sembuh.

 

  1. Tekanan darah lebih dari 140/100 mmHg:

jika tekanan darah demikian maka pengukuran diulang kembali 5-10 menit kemudian. Jika masih tinggi, vaksinasi ditunda dan dirujuk.

 

  1. Anak mendapat vaksin kurang dari sebulan sebelumnya:

jika iya maka vaksinasi ditunda.

 

  1. Anak pernah sakit Covid-19:

jika ya. vaksinasi ditunda sampai 3 bulan setelah sembuh.

 

  1. Dalam keluarga ada kontak dengan pasien Covid-19:

jika ada, vaksin ditunda dua minggu.

 

  1. Dalam tujuh hari terakhir anak demam, batuk pilek atau nyeri menelan atau muntah atau diare: jika ya, vaksinasi ditunda dianjurkan untuk berobat.

 

  1. Dalam tujuh hari anak perlu perawatan di RS atau menderita kedaruratan medis, seperti sesak napas, kejang, tidak sadar, berdebar-debar, pendarahan, hipertensi, tremor hebat:

jika ya, vaksinasi ditunda dan dianjurkan untuk berobat.

 

  1. Anak sedang menderita gangguan imunitas (hiperimun: auto imun, alergi berat dan defisiensi imun dan defisiensi imun: gizi buruk, HIV berat, keganasan):

jika ya, vaksinasi ditunda sampai dinyatakan boleh oleh dokter yang merawat.

 

  1. Anak sedang menjalani terapi imunosupresan jangka panjang (steroid lebih dari 2 minggu, sitotatiska):

jika ya, vaksinasi ditunda sampai dinyatakan boleh oleh dokter yang merawat.

 

  1. Anak mempunyai riwayat alergi berat seperti sesak napas, bengkak, urtikaria di seluruh tubuh atau gejala syok anafilaksis (tidak sadar) setelah vaksinasi sebelumnya:

jika ya, vaksinasi di rumah sakit.

 

  1. Anak penyandang penyakit hemofilia atau kelainan pembekuan darah:

jika ya, vaksinasi di rumah sakit.



Infografis Terkait